Dinkes Kota Semarang Catat 18 Kasus Leptospirosis hingga Awal Maret 2023

Rembangnews.com – Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Semarang meminta petugas kesehatan maupun Puskesmas untuk mengantisipasi adanya Leptospirosis di musim penghujan ini.

Pasalanya sepanjang bulan Januari hingga awal Maret 2023, tercatat ada 18 kasus Leptospirosis. Dimana 5 diantaranya meninggal dunia.

Menurut penjelasan Moh Abdul Hakam selaku Kepala Dinkes Kota Semarang, kasus tersebut paling banyak terjadi di daerah Semarang Utara dan Pedurungan.

Pihaknya pun telah meminta petugas Puskesmas untuk melakukan surveilan aktif tiga pekan pasca banjir dan rob terjadi di wilayah kerjanya.

“Kita tidak boleh pasif hanya nunggu pasien datang (ke Puskesmas) dengan demam, kuning matanya, nyeri betis. Itu adalah ciri khas pasien Leptospirosis. Itu menurut saya sudah terjadi keterlambatan (penanganan),” ujar Hakam.

Baca Juga :   Pacar Angela Lee Jadi Tersangka Sindikat Narkoba Fredy Pratama

Surveilan aktif tersebut dilakukan tidak hanya untuk melakukan pengecekan Leptospirosis, namun juga penyakit lain yang kemungkinan menjangkit saat musim hujan tiba. Aktivitas tersebut dilakukan bersama tim dari masing-masing bidang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *